Nah lho… kagak salah ni judul???

Tenang-tenang.. tidak ada yang salah dengan judul diatas itu. Biasanya nie, klo udah pernah ktemu judul yang kayak “Aku dan Kamu” atau “Aku dan Cinta” itu udah basi kali ya.. cintaaaaaaaa mulu he..he.., disini mw coba mengutarakan kejadian-kejadian yang sulit dilupakan bersama mereka (red. Binatang),,mulai dari yang indah, sedih, kocak, dan konyol tentunya. Masih dengan saya dan mereka… yuk ah.. prolognya segitu aj.. langsung kita ke TKP ny….

>> baca sampe garis finish ya…

Kenangan indah semasa kecil…

 

Kelinci…

Siapa yang ga suka sama hewan lucu , mereka (2 kelinci) adalah hewan peliaraan ku yang pertama yang dibelikaan papa. Jadi sehabis jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor, aku  minta dibelikan kelinci dan akhirnya di beliin deh (pastinya setelah mengeluarkan jurus andalan ku waktu itu yaitu “MENANGIS”😛 ). Papah beli 1 pasang, ku beri nama Romi Dan Yuli (Namanya diambil dari judul sinetron yang lagi trend saat itu.. masih ingat??).

Hari-hari dilalui sangat mengasyikan, mereka tumbuh dengan baik. Tapi yang anehnya.. ko si Yuli ga hamil-hamil ya?? Padahal udah hampir 2 tahun aku merawatnya. Akhirnya aku berinisiatif untuk mengecek mereka ke ahli hewan dan yang terjadi apa saudara-saudara?? Bukan disalah satu dari mereka yang “ga subur” tapi ternyata mereka berdua adalah “KELINCI JANTAN”, ga ad betinanya GUBRAKAZZZZ… akhirnya ya udah deh niat mw bikin keluarga kelinci batal😦 .

Ikan Lohan..

Masih ingat zamannya ikan lohan lagi naik daun??? Yup.. pada zaman itu juga aku ga ketinggalan untuk memeliharanya. Sebenernya karena hoki kali ya,, papa dikasih ikan lohan gratis dari temennya. Kita jaga tu ikan dengan pelayanan VIP deh.. mulai dari makanan dan kebersihan aquariumnya,,, sampai suatu saat aku harus rela untuk melihat kematiannya,, ga jelas juga kenapa dia mati mendadak. Kata papah sih dia kejedot kaca, pusing, trus pingsan dan mati deh.. (kocak ga sih alesan papa satu ini ke aku, ya mungkin sebenernya papa juga ga tw kenapa dia tiba2 mati ). Hmmmm. Kenapa ga sekalian si lohan di goring aj ya??? ckckckck

Kocak abis bareng dia…

Soang

Ini binatang sejenis angsa tapi lehernya pendek, punya suara yang khas dan yang paling aku takuti dia suka “nyosor”(suka ngejar2 kita gitu deh). Hari yang kurang bersahabat itu pernah menyapaku. Waktu itu, seperti biasa aku berangkat kantor lebih awal, karena dulu pas awal masuk kantor aku belum bawa motor, biasanya aku nunggu mobil jemputan, naik ojeg atau bisa juga jalan kaki lewat jalan alternative (jalan perkampungan). Nah, hari itu, aku niat jalan kaki , sebenernya sih udah ada rasa ga enak (takut di hadang soang). Dan ……. Benar dugaan ku.

Lagi enak-enaknya jalan santai.. tiba-tiba dari belakang ada 3 soang yang sedang berlari kencang ke arahku di jalan yang Cuma mempunyai lebar 1 ,5 meter doang. BAYANGKAN!!! Gmn ekspresi wajahku saat itu,, yang pasti aku bener-bener takut sambil lari sekencang mungkin yang aku bisa (sambil dalam hati, timbul pertanyaan, kenapa gw dkejar, padahalkan gw ga ganggu tu soang). Eh bener aja, ternyata ada dalang dibalik peristiwa itu.Ada 2 anak kecil yang ternyata gangguin tu soang pake tongkat berdiameter kecil sambil ngejar songnya itu. Huft.. hasilnya, aku ke kantor dengan nafas yang terengah-engah, baju yang basah dengan keringat dannnnn… muka yang kusut (ha..ha.. berlebihan deng ^^ )

Kerbau

Takut banget sama binatang ini, yup.. takut di “seruduk” sama tanduknya iiiiiiihhhh serem bgt (ini baru ngebayangin aj). Tapi, ternyata banyak juga hal yang mengesankan bareng dia, mw tau ceritanya???

Kegiatan rutinitas keluarga besar aku sebelum menjelang bulan ramadhan adalah ziarah kubur. Ini moment favoritku, selain bertemu sama keluarga besar, aku juga bisa jadi  “ALANG  DADAKAN” (ALANG=Akhwat petualang he..he..). Coz menuju ke tempat pemakaman keluarga itu butuh perjuangan, lewati sungai, sawah, naik bukit kecil, lewat pedeasaan (maklum kendaraan ga bisa masuk >-< ).

Moment itu sangat menyenangkan lho.. tapiiiii…. Satu yang selalu kita sekeluarga takutkan jika bertemu dengannya “KERBAU”..Ihhhhhh…di hamparan sawah yang mulai menghijau… terdapat kumpulan kerbau yang setia dengan pa petani, membantu membajak sawah dengan menginjak-injak kakinya di dalam Lumpur tanah. Suka dengan pemandangan ini, tapi cukup lewat di media saja, karena dalam kenyataannya cukup meneganggkan jantung. Gimana g takut coba… kerbaunya itu suka melototin kita (G-R tingkat tinggi :p). Yah tapi itu yang aku rasain apalagi kalo kita pake baju warna merah bisa-bisa langsung di seruduk kali (mitosnya gitu katanya).

Jadi.. klo pas lewat sawah kita tuh pada saling mempercepat jalan, bahkan kalo bisa mah lari, tapi kyknya ga mungkin, yang ada malah jatuh ke dalam sawah yang masih basah. Yang lucu tuh, bibi sama uwa aku sampai buka sandal selopnya biar ga d kejar sama kerbau yang mulai mengincar lewat matanya, kita sambil teriak “Tungguin..tungguin” ,”woiii Tunggu!” atau “Jangan Tinggalin”, sepupu ada yang sambil nangis, ada yang sampe buka bajunya(karena dia pake kaus merah) hadeuh.. pokonya rame pisan deh, bikin malu sekampung.Kita terus seperti itu sampai kita hilang dari pandangan kerbau. Tw ga sih.. sbenernya ini Cuma sugesti yang berlebihan… karena ternyata tu kerbau ga mungkin kejar kita.. karena dia dalam keadaan terikat.. wkwkwkw…LEBAY EMANG >-<, kita dikerjain sama kerbau.

Sebenernya masih banyak cerita lucu dengan binatang, dengan lebah, kucing, ayam, kambing ,ulat bulu dll.. mungkin lain kali ya bisa diposting…^^

Oya,,, selalu diingat,, bahwa kita harus sayang sama binatang, walau bagaimanapun binatang juga makhluk ALLAH yang mempunyai HAK (Hak Asasi Kebinatangan). Kita ga boleh semena-mena dalam berinteraksi sama mereka, ga boleh melukai,apalagi menyakiti (kecuali untuk perlindungan diri) tapi, selama kita bisa menghindar, sebaiknya jauhkan kita dari perbuatan yang tidak berkepribinatangan. Okey..

Salam Rei_chan